Gunung Papandayan 2665 mdpl

Asslamualaikum Om Tante Nyak Babe……

hahahaha, okee kali ini saya mau bercerita tentang pengalaman naik gunung. Awal kisah, saya ngajak teman saya yang namanya Bang Dito (Biasaya sih manggi Dito Dito aja gak sopan hahahaha) buat naik gunung. Ada 2 pilihan yaitu Cikuray atau Papandayan. 2 gunung ini letaknya sama di kabupaten Garut Juga Provinsi Jawa Barat.

skip…. skip… skip okelah kita dealkan nanjak ke Gunung Papandayan. Lewat Insta Story nya Bang Dito dia ngeshare kita mau ke Gunung Papandayan.  Naah dissaat ngeshare itu si Herlina ngeliat dan tertarik buat nanjak bareng. Skip… skip…skip… Dia ngajak 3 temennya lah cewe semua Namanya nisa sama si Karbala. Karena satu dan lain hal si Karbala ngga dibolehin nanjak. Untungnya ada si Bang Alfoin ngajak adek adeknya. Jadilah kita nanjak Ber 7 orang FYI Bang Foin ini senior saya waktu kerja di Mayora. hahaha

Di Hari H, yaitu Jumat, 16 Februari 2018 kita ketemuanlah di Kampung Rambutan. Cuma berawal dari chat ber 7 orang, 4 orang ini belum pernah ketemu sebelumnya. Rada sungkan sih. Saya itu orang yang gak enakan sama orang deh pokoknya. Di Sekip aja yaa ceritanya sampai di Camp David,

Oke kita sampai di Camp David itu jam 8an cuy. Lama bet yaak, padahal dari Kp.Rambutan itu jam 9an. Lelah bener deh pokoknya, melebihi kalo pergi ke Lampung. Di Camp David kita semua prepare dulu, dimulai dari cuci muka, gosok gigi, ganti sepatu sampe makan pagi dulu. Kalo untuk numpang ke kamar mandi gratisan kok, hehehe Kalo untuk makan yaaa Relatif standar di tempat Wisata. (Untuk Hitungan harga makan nanti di jelasin dibawah yaaa)

Mulai lah kita nanjak menuju ke pondok salada, Waktu tempuh sih sekitar 2.5 jaman include foto foto yaaa hehehe,

Ada 10 pos untuk mencapai pondok salada, 4 Pos lewat jalur yang beda (Lewat Hutan Mati) dan 6 Pos lewat Jalur yang memutar. Kita melewati jalur yang memutar. Oiya untuk setiap pos itu pasti ada MCK nya yaa jadi kalo mau kesana jangan lupa bawa recehan buat masukin kotak sedekahnya.

Selama proses menuju Pondok salada, kita selalu di suguhin pemandangan yang luar biasa indahnya. Kereeeen. dan untungnya lagi adalah kita selama di perjalanan cuacanya mendukung banget, ngga hujan / panas terik.

Sekitar jam 12.00 kita sampai di pondok salada, setelah itu beres beres dan solat. Sekitar Jam 4 an kita ke hutan mati. Kenapa di katakan hutan mati? iyaa karena pohon pohon disini tidak hidup jadi hanya menyisakan batangnya saja. Di dekat sini kita juga melihat kawah dari gunung papandayan, Udaranya Adeeem banget, Andaikan di bekasi udaranya adem gini pasti betah banget deh. hahahaha

Ceritanya sampai sini aja dulu yaaa, Sampai di Hutan Mati, Semoga hutannya saja yang mati bukan hatinya yang mati. Oh iyaaa, ketika ditanya apakah saya akan kapok naik gunung ? saya katakan kali ini gak kapok (berbeda pas pertama kali naik gunung sendal nya putus cuy, jadinya nyeker)

Semoga Lain kali bisa ke Gunung Papandayan lagi, Ngecamp di Ghober kayaknya seru deh hehehe

Biarkan foto yang berbicara yaaa mengenai keindahan Gunung Papandayan 🙂

 

Rincian Biaya :

Bis Kp. Rambutan – Garut  = Rp. 65.000

Makan Mie + Telor = Rp. 12.000

Nasi Goreng + teh Manis = Rp. 17.000

Cilor = Rp. 5000

MCK = Rp. 2000

 

sunrise di Gunung Papandayan
Pemandangan saat Nanjak cuy
Salah satu MCK yang ada di Gunung papandayan
Dari Kiri – Kanan Bang Alfoin – Herlina – Fera(pake Topi) – Marisa – bang dito(Pake Kemeja Kotak – kotak)
Kawah Mati Gunung Papandayan
Camp Salada (1 desa cuy) hahahaha
Turun Gunung kita (Hutan Mati Gunung Papandayan)
Grup dadakan sebelum nanjak 😀

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *